Anda di sini

Kisah-kisah lain mengenai kota Rembang dan wawancara dengan Bupati

"Ada cahaya yang menembus ke dalam kami, cahaya yang mulia dan kudus, salah satu catatan Kartini"
"Ada cahaya yang menembus ke dalam kami, cahaya yang mulia dan kudus, salah satu catatan Kartini"


NUSANTARAKU berkisahlah kali ini masih berkisah mengenai Rembang, sebuah kota yang terletak sebelah timur Jawa Tengah. Salah satu peristiwa yang tidak dapat dilupakan ialah pertemuan dengan Bupati Rembang, Bapak Abdul Hafidz. 

Ketika kunjungan itu beberapa tahun lalu, beliau baru terpilih sebagai Bupati dan yang menariknya beliau menang menggunakan tiket Bebas atau Jalur Independen.

H Abdul Hafidz lahir di Desa Pamotan, Kecamatan Pamotan, Kabupaten Rembang Jawa Tengah, Indonesia. 

 Kolam garam dapat dilihat sepanjang perjalanan ke Rembang.
MEMBUAT GARAM: Kolam garam dapat dilihat sepanjang perjalanan ke Rembang.

Beliau mendapat pendidikan awal di Desa Pamotan Pondok Pesantren MUS Sarang Rembang dan Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Muhammad Cepu Blora. 

Setelah menceburkan diri dalam bidang politik pada tahun 1999,beliau menjadi Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Rembang selama tiga penggal dan kemudian menjadi Ketua Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP). 

Beliau menjadi Wakil Ketua DPRD pada tahun 2004 manakala pada tahun 2009, beliau dilantik sebagai Ketua Komisi C, beliau menjadi Wakil Bupati Rembang pada 2010 hingga 2015 tetapi pada tahun 2013, beliau menjadi Pelaksana Tugas Bupati Rembang. 

Kemudian pada 16 Mac 2016, beliau terpilih sebagai Bupati Rembang setelah mendapat undi kira-kira 68.05 peratus dalam pemilihan kepala daerah (Pilkada) walaupun beliau bertanding menggunakan jalur independen dan bukan dicalonkan oleh parti. Ketika ini, Pak Abdul Hafidz masih menjawat jawatan Bupati.

 Muzium Kartini di Rembang.
DI DEPAN MUZIUM: Muzium Kartini di Rembang.

Saya sempat mewawancara beliau. Bertanya mengenai potensi yang boleh dimajukan atau dikembangkan di Rembang.

Katanya, Kabupaten Rembang memiliki potensi yang besar di berbagai sektor, seperti sektor pertanian, kelautan dan perikanan, pertambangan (perlombongan), pariwisata serta usaha mikro kecil dan menengah. Potensi potensi ini boleh dikembangkan secara optimal. 

"Kita memiliki pantai yang terpanjang iaiatu 63 km panjang. Pertambangan (perlombongan) kita ada. Banyak investor yang datang membangun pabrik (kilang)," katanya.

Kabupaten Rembang seluas 1,014,kilometer mempunyai penduduk sekitar 620,000 orang. 91 peratus Kabupaten Rembang berbatasan langsung dengan Provinsi Jawa Timu sehingga menjadi gerbang timur Provinsi Jawa Tengah. 

 Bak Mandi Kartini.
TEMPAT MANDI: Bak Mandi Kartini.

Bahagian Selatan Kabupaten Rembang adalah daerah perbukitan, iaitu bahagian dari Pergunungan Kapur Utara.Sebahagian Wilayah utara, terdapat perbukitan dengan puncaknya Gunung Lasem setinggi 806 meter, yang kini dilindungi dalam Cagar Alam Gunung Celering. 

Rembang juga terkenal dengan daerah Lasem, daerah pecinan atau China Town. Kabupaten Rembang.Rembang juga dijuluki Kota Garam kerana sebahagian masyarakatnya menjadi petani Garam.

Selain itu, Rembang juga terkenal dalam bidang pelancongan. Di Rembang terdapatnya Makam RA Kartini di Desa Bulu, yang masuk jalur Rembang-Blora. 

 Antara tulisan tangan Kartini.
TULISAN TANGAN: Antara tulisan tangan Kartini.

RA Kartini adalah seorang tokoh emansipasi wanita. Dalam surat-suratnya yang kemudian diterbitkan menjadi sebuah buku Habis Gelap Terbitlah Terang beliau banyak memperjuangkan hak-hak wanita. Beliau mahukan agar wanita memperolehi pendidikan sejajar dengan kaum lelaki.

Kalau dari segi wisata religinya, di Rembang terdapat Pasujudan Sunang Bonang, di Bonang, Makam Sunan Bonang di Bawean. Ada juga Makam Eyang Sambu di Lasem, Masjid Jamek Lasem, Masjid Agung Rembang di Kutoharjo.

Di Rembang juga ada Kelenteng Mak Co (Tjoe An Kiong), Vihara Ratanaava Arama di Desa Sendangcoyo.

Kalau dari segi wisata alam, di sini juga banyak potensi alam iaitu Pulau karang Gosong, Pulau Gede, Pulau Marongan, Gunung Lasem di Lasem, pantai Dampo Awang, Pantai Gedung di Gedongmulyo, Karangsari, Pantai Karangjahe Punjul harjo, Pantai Caruban, Wisata kartini di Mantingan, Puncak Argopuro, Taman Wisata Alam Sumber Semen dan sebagainya.

Selain itu, di Rembang juga ditemukan Perahu Kuno di Desa Punjulharjo, yang dikatakan lebih tua daripada Candi Borobudur.

 Antara surat Kartini.
SURAT: Antara surat Kartini.

Selepas melihat perahu kuno di Punjulharjo Rembang, yang dikatakan tertua di Asia Tenggara, bahkan lebih tua dari Candi Borobudor. Perahu kuno itu memiliki nilai sejarah yang penting.

Mengikut penelitian ahli-ahli arkeologi, perahu kuno itu berasal dari abad ke-7 atau ke-8 (660M-780M), manakala Candi Borobudor dipercayai dibina pada abad ke-9.

Perahu itu adalah satu-satunya perahu yang ditemukan di Asia Tenggara, yang mempunyai bentuk yang masih utuh dan lengkap. Panjangnya 15 meter manakala lebarnya 4.6 meter .

Penemuan perahu itu mempunyai nilai yang amat tinggi dalam ilmu sejarah dan kebudayaan di Asia Tenggara. Ia juga menunjukkan bahawa satu masa dahulu, Desa Punjulharjo adalah tempat pelabuhan saudagar dan pedagang di pulau Jawa.

 Perahu Kuno di Punjulharjo.
PERAHU KUNO: Perahu Kuno di Punjulharjo.

Ia ditemui pada 26 Julai 2008, kira-kira jam 7.30 pagi oleh sekumpulan pengusaha garam. Berdasarkan kajian, perahu itu berasal dari nusantara berdasarkan bahan kayu yang digunakan, mirip kayu ulin yang banyak terdapat di Pulau Kalimantan.

Uji makmal menunjukkan sample jenis kayu yang digunakan untuk membuat perahu kuno ini juga ada beberapa jenis antaranya kayu Nyatok berupa papan untuk lambung perahu, kayu Putih untuk pasak, dan kayu Kuling untuk stringer.

Apakah perahu itu berasal dari Kalimantan? Masih dalam kajian. Letak Desa Punjulharjo sekarang adalah kira-kira 1 km dari garis pantai. Mungkin pada ketika perahu itu terdampar di Punjul harjo, desa itu mungkin masih berupa laut ataupun tepian pantai.

Ada kemungkinan perahu itu boleh dihubungkan dengan masa zaman pra Majapahit. Dari penemuan perahu itu dapat diketahu mengenai sistem sambungan papan kayu dengan menggunakan pasak, sistem sambungan kayu dengan ikatan yang menggunakan tali ijuk, konstruksi susunan gading perahu yang sangat sederhana apabila dibandingkan dengan ukuran perahu yang cukup besar iaitu 15.7 meter dan lebar lambung 4.2 meter, sekitar 60 tan dan dapat memuatkan kira-kira 12 hingga 24 anak kapal.

 Meja kerusi makan keluarga Kartini.
MEJA MAKAN: Meja kerusi makan keluarga Kartini.

Penemuan perahu kuno mendapat perhatian masyarakat malah ada yang mengaitkan perahu itu dengan hal-hal yang mistik. Dalam perahu kuno atau di lokasui sekitarnya ditemui gading-gading gajah yang melengkung di bahagian lunas perahu, ikatan antara papan dengan gading pada tambuku, pada bahagian haluan, buritan dan sebagainya.

Manakala papan-papan perahu pula dilengkapi dengan tambuku iaitu tonjolan pada bahagian dalam dengan lubang lubang untuk mengikat berbentuk kotak.

Ketika perahu itu mula-mula ditemui, ramai anggota masyarakat yang berebut meminta air laut yang merembes ke dasar perahu kerana mereka meyakininya boleh menyembuhkan berbagai penyakit.

Di dalam perahu juga ditemui kapak, tulang, tongkat ukir, mangkuk, tembikar dan kepala patung dari batu. Juga tempurung kelapa, yang kemungkinan hanyut tersangkut dalam perahu itu beberapa abad yang lalu.

Penemuan perahu itu secara tidak sengaja ketika orang-orang membuat kolam garam sangat menarik. Kini lokasi tempat perahu itu ditemui dipulihara dan menjadi salah satu tempat menarik yang boleh menarik pengunjung.  

Perahu Kuno itu jauh lebih tua dari candi Borobudur. Ia adalah penemuan perahu kuno paling lengkap di Asia Tenggara.

Masih banyak pertanyaan sekitar penemuan perahu kuno itu. Apakah ia tenggelam atau karam. Dari mana asal perahu itu dan apa tujuannya berlayar?

Seorang pengkaji dari Perancis, Prof Pierre Y Manguin berkata perahu itu mungkin ditinggalkan pemiliknya begitu saja. Ia bukan kerana karam atau tenggelam. Sebabnya bangkai perahu yang ditemui itu masih utuh dan  tidak hancur kerana rendaman air laut seperti yang terjadi dalam penemuan sebelum ini.

 Penulis bersama Bupati Abdul Hafidz.
KENANGAN: Penulis bersama Bupati Abdul Hafidz.

Selain pantai Karang Jahe, kami juga sempat  berkunjung ke Muzium Kartini. Saya melihat tempat tidurnya, dan membayangkan betapa menderitanya Kartini yang meninggal pada 17 September 1904, hanya selang  beberapa hari selepas melahirkan anak pertama dan terakhir, Soesalit Djojoadhiningrat. Kartini meninggal dalam usia 25  tahun di makamkan di Desa Bulu, Kecamatan  Bulu Rembang.

Setelah beliau meninggal, Mr.J.H Abendanon, ketika itu Menteri Kebudayaan, Agama dan Kerajinan Hindia Belanda, mengumpulkan dan membukukan surat-surat yang pernah dikirimkan RA Kartini kepada rakan-rakannya di Eropah. Kumpulan surat-suratnya itu diberi Habis Gelap Timbul Terang, `Door Duisternis to Licht’ dan mula diterbitkan pada tahun 1911.

Untuk mengenal Kartini, tidak lengkap rasanya jika kami tidak berziarah ke makamnya yang terletak di Desa Bulu, Kecemaran Bulu, kira-kira 17.5 kilometer dari Kota Rembang.  Di sana, masih banyak bunga-bunga yang bertaburan di pusara Kartini. Makam itu sendiri, sering dikunjungi, biasanya setiap 21 April, hari lahir Kartini yang diperingati sebagai Hari Kartini.

Kalau dari segi kuliner atau makanan, Rembang terkenal kerana kekayaan kuliner. Salah satunya lontong tuyuhan. Lontong tuyuhan adalah lontong dengan ayam kampung pedas khas tuyuhan. Makanan ini adalah makanan khas di Desa Tuyuhan. Selain itu, atau makanan lain seperti sayur merica, sate sarepeh, mangut, pindang tempe dan petus bumbon.
Abdul Hafidz juga mengharapkan agar Rembang dikenal oleh masyarakat regional atau internasional. 
Beliau mahu membantu meningkatkan perekonomian masyarakat Rembang sesuai dengan motto Menuju Rembang madani, damai, mandiri sejahtera.

Advertisement