Anda di sini

Gedong Songo, melihat sembilan candi di lereng Gunung Ungaran Semarang

Advertisement
 

JANGAN mengambil apapun selain gambar, jangan meninggalkan apapun selain jejak, Jangan membunuh apapun selain waktu.

Kata-kata ini terasa kebenarannya ketika berkunjung ke Candi Gedong Songo di lereng gunung Ungaran, Semarang, Jawa Tengah Indonesia.

Walaupun sudah lama berlalu, saya masih teringat kunjungan ke tempat bersejarah itu, melihat jejak-jejak yang ditinggalkan, sambil mengambil sebanyak gambar agar waktu tidak berlalu sia-sia.

 Pengunjung asyik mengambil gambar kenangan.
KENANGAN: Pengunjung asyik mengambil gambar kenangan.

Kunjungan ke Candi Gedong Songo, ditemani Pak Andhika BS, sekarang sudah bersara, adalah satu pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Pak Andhika adalah putera kelahiran Ungaran, dan sangat mengenali daerah itu.

“Gunung tidak hanya itu saja, selalu ada puncak yang akan kau daki walau kau sudah berada di titik tertinggi sekalipun.

“Semakin banyak pendakian yang kita lalui maka, akan bijak pula setiap perkataan yang akan kita ucapkan.
“Belajar tentang alam, mencintai alam, dan tetap dekat dengan alam. Hal itu tak akan membuat kamu gagal. Bukan gunung yang harus kita taklukan, melainkan diri kita sendiri”.

Ini adalah serangkaian kata-kata yang melintas dalam kepala saya ketika mendaki untuk melihat sendiri kehebatan sembilan candi, yang menurut catatan sejarah, dibina sekitar abad ke-9, ketika zaman Syailendra oleh Putera Sanjaya Raja Mataram Kuno.

Candi Gedong Songo adalah nama kompleks candi peninggalan budaya Hindu di desa Candi, Kecamatan Bandungan, Semarang, yang terletak di lereng gunung Ungaran.

 Bersama Pak Andhika di Ungaran.
BANYAK MEMBANTU: Bersama Pak Andhika di Ungaran.

Terdapat sembilan buah candi di lereng gunung itu, walaupun Stamford Raffles hanya menemui tujuh candi pada tahun 1804 sehingga menamakannya dengan Gedong Pithoe.

Hanya saja, saat beliau menemukan candi ini hanya berjumlah 7 buah saja. Namun kemudian pada 1908, V Stein Callenfels yang membuat penyelidikan lebih lanjut selama tiga tahun menemui dua lagi bangunan candi.

Candi candi ini terletak kira-kira 1,200 meter di atas aras laut dengan suhu udara yang agak dingin kira-kira 19 hingga 27 celcius.

Saya sempat melihat beberapa candi, bukan kerana tidak larat mendaki tetapi kerana waktu yang tidak memungkinkan. Memang saya ingin membunuh tetapi waktu tidak mati mati dan sentiasa mengingatkan bahawa masih banyak lagi yang perlu dikunjungi.  

Saya terpesona dengan pemandangan alam yang terbentang, walaupun terpaksa mendaki hingga pada ketinggian tertentu. Memang banyak fasiliti yang disediakan di  kawasan itu, yang kini menjadi destinasi pelancongan seperti kolam air panas, kawasan perkhemahan dan mungkin ratusan kuda, bagi mereka yang suka menunggang kuda.

 Kereta Kuda di Bandungan.
ANDONG: Kereta Kuda di Bandungan.

Dari Semarang ke Gedong Songo sejauh 45 kilometer. Tidak susah mencarinya kerana destinasi pelancongan itu memang terkenal di kalangan pencinta alam terutamanya di kalangan pelajar dari seluruh Indonesia yang sering mengadakan lawatan ke Gedong Songo itu.

Gedong dalam bahasa Jawa bererti bangunan atau rumah manakala songo bererti sembilan. Gedong Songo bererti candi yang berjumlah sembilan.

Selepas ditemui pada 1804 oleh Raffles, kira-kira 21 tahun kemudian,iaitu pada 1825 Van Braam menerbitkan penemuannya dan kemudian pada 1865, Hoopermans dan Friederich membuat tulisan mengenai kawasan ini.

Pada tahun 1910 hingga 1911, Knebel melakukan inventori air di Candi Gedong Songo. Kerajaan Belanda melalui Jabatan Purbakala menjalankan penyelidikan secara rasmi pada 1916, kemudian pada 1928 hingga 1929, Candi Gedong 1 mula diperbaiki dan kemudian Candi 2 dipulihara pada 1930 hingga 1932.

 Penulis bergambar di hadapan salah satu candi di Gedong Songo.
MELIHAT SEJARAH: Penulis bergambar di hadapan salah satu candi di Gedong Songo.

Kerajaan Indonesia menjalankan baik pulih candi 3, 4 dan 5 mulai tahun 1977 hingga 1983 oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala. Pada tahun 2009, kawasan itu diperbaiki dan dilestarikan secara keseluruhan dan kini menjadi salah satu destinasi pelancongan di Bandungan, Semarang Jawa Tengah.

Selepas melepasi Candi Gedong 1, saya terus mendaki hingga candi Gedong 2 yang terletak kira-kira 500 meter dari candi 1. Dari tempat ini, kita boleh melihat semua candi yang berada disitu. Ada dua jalur menuju ke candi 2, satu jalur untuk pejalan kaki dan satu lagi jalur kuda.

Sebenarnya, dengan berkuda - sewanya juga agak murah  kira RM8 hingga RM30, banyak kawasan candi yang boleh dikunjungi. Tapi saya memilih berjalan kaki saja. Sambil berkesempatan melihat pemandangan, saya juga sempat singgah membeli juadah makanan yang dijual di warung makan.

 Pengunjung biasanya singgah di Bandungan untuk membeli cenderamata.
SENTIASA SESAK: Pengunjung biasanya singgah di Bandungan untuk membeli cenderamata.

Kemudian saya ke candi 3 dan melihat kawasan pemandian air panas, yang menjadi salah satu daya penarik untuk melawat Gedong Songo.

Jarak antara satu candi dengan candi yang lain sekitar 200 hingga 300 meter. Namun ada juga yang terletak agak jauh. Saya tidak meneruskan pendakian ke candi 4 kerana terpaksa mengitari bukit selain masa yang tidak mencukupi.

Walaupun pendakian agak melelahkan tetapi keindahan alam yang memukau mampu menghilangkan rasa penat yang terasa.

Tetapi akhirnya saya memilih untuk menuruni bukit, khuatir kalau Pak Andhika sudah menunggu.Sebelum melanjutkan perjalanan ke destinasi lain, saya sempat menikmati kopi hitam dan jagung rebus.

Dunia itu seluas langkah kaki. Jelajahi dan jangan takut melangkah. Hanya dengan itu kita bisa mengerti kehidupan dan menyatu dengannya. Saya teringat kata-kata Soe Hok Gie.

Kunjungan ke kawasan candi sembilan, Candi Gedong Songo, di Bandungan, kira-kira 45 kilometer dari Semarang, memberikan peluang kepada saya untuk menelurusi jejak-jejak sejarah. Saya tidak sempat menghayatinya kecuali mengambil beberapa keping gambar untuk kenangan.