Anda di sini

Media di Kalimantan Timur bakal berhadapan cabaran kewartawanan

Antara akhbar tempatan di Kalimantan Timur.
Antara akhbar tempatan di Kalimantan Timur.

SAMARINDA Pos, Balikpapan Pos, Tribun Kaltim, Kaltim Post, Pos Kaltim dan Tribun Kaltim - sekadar menyebut beberapa nama akhbar yang dicetak di Kalimantan Timur - disaran agar meningkatkan mutu dan kualiti pemberitaan apabila ibu kota negara Indonesia berpindah.

Setiausaha Persatuan Wartawan Indonesia, Provinsi Kalimantan Timur Wiwid Marhaendra Wijaya berkata tugas wartawan semestinya lebih mencabar apabila 'Jakarta' dipindah ke Kalimantan Timur.

WIWID
WIWID

Wartawan tempatan katanya, wajar bersiap sedia dari sekarang agar tidak menerima kejutan budaya kerja media yang lebih mencabar.

"Tugas media kelak sudah pasti agak berat kerana harus bersaing dengan media dari Jakarta. Kami di daerah harus meningkatkan mutu pemberitaan, bukan sekadar bangga dengan status lokal," katanya ketika ditemui Utusan Borneo di Pejabat Gubernur Kalimantan Timur, Samarinda pada 10 September lalu.

Malah katanya lebih banyak berita yang perlu ditulis terutama mengenai polisi pemerintah, berbanding sekarang mereka lebih menumpukan tentang isu-isu tempatan.

Bagaimanapun, beliau menyambut baik pelan Presiden Joko Widodo untuk memindahkan pusat pentadbiran republik itu ke Kalimantan Timur, atau lebih spesifik antara Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

"Kami sebagai warga Kaltim sangat gembira kerana akan terjadi pemerataan pembangunan tidak lagi berpusat di Jawa. Penduduk di Kaltim ini empat juta orang.

"Dengan pemindahan ibu kota itu kelak akan menambah jumlah penduduk kira-kira dua juta orang merangkumi pegawai dan ahli keluarga. Sudah pasti banyak peluang pekerjaan nanti," katanya.

YULIAWAN
YULIAWAN

Yuliawan Andrianto, daripada media dalam talian poskaltim.com, berkata persaingan akan bertambah sengit jika wartawan tempatan tidak meningkatkan keupayaan dan kemahiran, terutama dalam bahasa Inggeris.

"Tentu akan kalah bersaing dengan wartawan dari Jakarta. Dalam satu atau dua tahun lagi, kami akan terus meningkatkan keupayaan dan kecekapan," ujarnya.

Persatuan Wartawan Indonesia Kaltim menurutnya akan mengadakan ujian kompetensi wartawan bagi memastikan tahap kewartawanan berada di tahap tinggi.

"Sudah ada beberapa perusahaan yang bersedia bekerjasama dalam meningkatkan kemampuan tidak sahaja kecekapan diri tetapi bagaimana cara mengelola media, pemasaran dan lain-lain," katanya.

RISKY
RISKY

Muhammad Risky daripada Samarinda Post lebih gemar melihat pemindahan ibu kota itu dari sudut positif.

"Selain dari bahan berita yang kian banyak, pertambahan iklan sudah pasti akan mengembangkan akhbar kita. Akhbar akan lebih banyak dibeli," jelasnya.