Anda di sini

`Ibu Kota Dalam Hutan'

GUBERNUR Isran Noor yang lengkap berpakaian pramuka menjawab soalan wartawan.
GUBERNUR Isran Noor yang lengkap berpakaian pramuka menjawab soalan wartawan.

Dari Jakarta di Pulau Jawa, Kalimantan Tengah jadi pilihan

WILAYAH Kalimantan Timur (Kaltim) terus menjadi fokus dan tumpuan dunia selepas Presiden Indonesia, Jokowi Widodo, secara rasmi mengumumkan di Parlimen negara itu pada 26 Ogos lalu cadangan memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke Pulau Borneo. Selain faktor kepadatan penduduk dan isu geografi, pemindahan itu turut mengambil kira soal kelestarian alam sekitar.  Walaupun titik koordinat belum ditentukan, namun kawasan lingkungannya sudah dapat diramalkan.

  Untuk mendekati dan menyelami persediaan Kaltim menjadi ibukota baharu Indonesia, kumpulan wartawan Utusan Borneo dan The Borneo Post dari Sabah dan Sarawak mengadakan pertemuan eksklusif dengan Gubernur Kalimantan Timur, Bapak Isran Noor di pejabatnya di kota Samarinda, pada 10 September lepas.

  Dalam pertemuan itu, Bapak Isran lengkap mengenakan seragam Pramuka yang melambangkan disiplin tinggi.  Gubernur yang periang dan humoris tapi tegas itu begitu senang didampingi. Lalu, pertemuan yang asalnya singkat telah berpanjangan sehingga hampir satu jam.

 Isran Noor menatap akhbar Utusan Borneo dan The Borneo Post, sambil diberi penerangan oleh Lichong (kiri).
TELITI: Isran Noor menatap akhbar Utusan Borneo dan The Borneo Post, sambil diberi penerangan oleh Lichong (kiri).

  Seiring pembangunan sebagai ibu kota di Kaltim, beliau melihat sinaran dimensi  baharu bercahaya di seluruh kepulauan Borneo dalam tempoh beberapa tahun mendatang. Beliau bercerita panjang. Dari soal jajaran bangunan-bangunan moden, jalur darat laut dan udara, sehingga kepada kisah Orang Utan yang harus dipulihara.

  Berikut intipati wawancara wartawan LICHONG ANGKUI, SAIBI GI dan JEREMY VENO dengan Bapak Isran, di  ruang pejabatnya, memperincikan soal pembangunan ibu kota itu, manfaatnya kepada warga setempat , kesannya pada negara jiran tetangga dan serantau serta hal lainnya yang bersangkutan.

Soalan (S): Apakah harapan Bapak Gurbernur dengan pemilihan Kaltim menjadi ibu kota baharu Indonesia?Jawapan (J):  Kalimantan pasti siap. Di manapun, tetap siap. Kalimantan mana saja, baik Barat, Tengah, Selatan, Utara mahupun Timur pasti ok dan kita siap siaga kerana keputusan Presiden telah tetapkan (ibu kota baharu itu) di Kaltim. Saya sudah  berkomunikasi dengan rakan Gurbernur lainnya, mereka juga mendukung penuh pemindahan ibu kota itu. Seluruh Gubernur di Kalimantan setuju dan kita pasti siap. Tidak ada yang tidak siap kerana itu adalah atas keputusan negara.

 Pemandangan dari udara sebahagian kota Samarinda yang pesat membangun.
MEMBANGUN: Pemandangan dari udara sebahagian kota Samarinda yang pesat membangun.

S: Persiapan Kaltim tentunya 100 peratus?

J: Ya, kan ini yang  menyelenggara adalah pemerintah Pusat,  Jakarta. Kita tidak bisa claim 100 persen, kerana sebahagiannya ada pada kita kecil.

S: Apa kelebihan Kaltim sebagai calon ibu kota?

J: Pertama, kerana ia letaknya di tengah-tengah negara Indonesia. Kedua, kerana ia bebas daripada bencana seperti  gempa bumi. Tidak ada gempa di sini. Tapi bencana alam lain pasti ada seperti angin taufan, kemarau, banjir dan sebagainya. Ini tidak bisa diramalkan.  Namun bagi saya, di mana pun berada ibu kota baharu itu di Kalimantan ini, baik semuanya. Semua bagus.  Cuma saya tidak bisa banding dengan daerah lain.

 Bangunan masjid di tengah kota Samarinda berlatarbelakangkan Sungai Mahakam.
INDAH: Bangunan masjid di tengah kota Samarinda berlatarbelakangkan Sungai Mahakam.

   Kalimantan Timur kebetulan sudah ada dua kota yang kedua-duanya mempunyai lapangan terbang antarabangsa, iaitu Samarinda dan Balikpapan. Sudah ada juga lebuh raya tol Balikpapan-Samarinda, dan nanti dilanjutkan lagi Balikpapan-Penajam yang sedang dalam persiapan, juga dari Samarinda-Bontang.

  Kemudian kita ada pelabuhan laut bertaraf antarabangsa di Balikpapan. Yang penting, daya dukungnya bagus sekali (kawasannya cukup luas dan strategik). Ertinya kawasan yang akan dijadikan ibukota baharu itu, menurut hasil kajian pemerintah Pusat dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), itu sudah cukup.  Demikian kedudukannya, tapi saya kira, di mana pun di Kalimantan ini, saya yakin ia tetap sesuai pada posisinya.

S: Bagaimana dari segi kemudahan asas, persiapan bekalan elekrik dan air sehingga 50 tahun ke hadapan?

J: Kalau elektrik, tiada masalah kerana sumber tenaga ada di Kalimantan Timur. Batu bara (arang batu) banyak di Kaltim, kita juga ada minyak dan gas. Di Kaltim, semua sumber energi tersedia. Belum lagi potensi air sungai yang bagus-bagus dan bisa dibangun (membekalkan tenaga elektrik) melalui tenaga air.

  Sementara untuk bekalan air, banyak sekali di sini, tiada masalah. Banyak sungai letaknya dekat dengan lokasi projek itu besar, termasuk Sungai Mahakam (sungai terbesar merentasi Kalimantan Timur) di depan sana. Juga kita banyak danau (tasik), justeru soal kekurangan bekalan air tidak akan ada masalah di sini.

S: Bagaimana penerimaan warga di kawasan terlibat?

J: Masyarakat umumnya tidak ada masalah. Mereka gembira dan bangga serta bahagia sangat kerana daerah mereka dijadikan sebuah ibu kota.

S: Bagaimana pula soal pengekalan alam sekitar?

J: Tetap kita utamakan. Tiada masalah, malah kalau ada sebuah rencana besar seperti itu (pembangunan ibu kota baharu), dengan luasnya dicadangkan lebih kurang 250,000 hektar, maka ia bisa menjaga kelestarian lingkungan alam sekitar.  Kawasan hutannya dihutankan kembali, kualitinya ditingkatkan, revatalisasi perhutanan semula. Di sana itu ada juga daerah konservasi  alam sekitar yakni kelestarian alam, ada Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW), iaitu destinasi kunjungan alam di Jalan Soekarno-Hatta Kota Balikpapan Provinsi.

  Jambatan besi merentangi Sungai Mahakam menjadi laluan penghubung kepada warga kota Samarinda.
KEMUDAHAN: Jambatan besi merentangi Sungai Mahakam menjadi laluan penghubung kepada warga kota Samarinda.

  Juga ada Bukit Bangkirai yang merupakan hutan konservasi, yang ada pusat perlindungan Orang Utan. Jumlah Orang Utan di situ perlu ditambah jumlahnya, maka usaha menambahnya perlu dilakukan dengan pelbagai cara. Tapi yang penting, alamnya dikekalkan secara semulajadi.

S: Apa hasrat Bapak untuk melihat peratusan alam sekitar dikekalkan, pada nisbah 30-70 peratus begitu?

J: Ini pertanyaan yang bagus. Selama ini di daerah perkotaan, di ibukota itu, sekitar 30 peratus saja kawasan ruang terbuka hijau. Nah, di sini kita terbalikkan. Hanya paling maksima 30 peratus saja pembangunan dan selebihnya itulah perhutanan kembali.

  Maka itu disebut perencanaan  ibu kota baharu ini oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) sebagai Green City, ertinya kota yang hijau. Ada lagi istilah Smart City, kota yang pintar, kemudian ada juga disebut Forest City, kota hutan, dan kota yang berkelanjutan dan berkesinambungan sampai ke hari kiamat, Sustainable City.

  Pembangunan sebuah ibu kota itu bukan untuk sesaat, tapi untuk sepanjang hayat dan kalau perlu sampai ke akhirat nanti.  Memang itu yang sudah direkabentuk. Di kawasan itu nanti  tidak akan ada banyak penduduk. Penduduknya hanya untuk memenuhi keperluan rangka pemerintahan, pegawai-pegawai pemerintah, kakitangan jabatan kerajaan.

  Sebahagian besar kawasan dikhaskan untuk lingkungan alam sekiar. Kalimantan ini merupakan paru-paru dunia, termasuk saudara-saudara di Sabah, Sarawak dan juga Brunei. Ini harus dijaga baik. Kaedah-kaedah lingkungan tidak boleh diabaikan. Harus menjadi keutamaan dalam membangun sebuah perkotaan.

S: Bagaimana Kaltim jadi pemangkin pembangunan ekonomi serantau?

J: Dulu saya menjadi Setiausaha BIMP-EAGA (Kawasan Pertumbuhan Asean Timur-Brunei, Indonesia, Malaysia dan Filipina) sekitar tahun 1985-1986 waktu ia mula dibentuk. Saya yakin dan percaya, BIMP-EAGA ini ada pengaruh dan kesannya.  Kaltim bisa menyumbang sesuatu yang positif.

  Kedudukan kita ini (di Pulau Borneo) unik sebab di sebuah pulau ada tiga negara dengan dua ibukota negara, Bandar Seri Begawan (Brunei) dan ibukota di sini yang namanya belum ada lagi. Tapi ada dua ibukota dan tiganegara di sebuah pulau . Tidak ada negara lain di dunia, yang satu pulau ada tiga negara dengan dua ibu kota. Itu istmewanya Kalimantan, termasuk Sabah dan Sarawak.

S: Ada isu mengenai pengambilan tanah orang asal?

J: Tidak ada tanah adat di kawasan cadangan pembangunan ibukota ini. Jadi isu tanah tidak timbul. Semua tanah lahan negara. Tanah adat hanya ada di daerah pedalaman, dan di sebelah selatan, jauh di selatan Kabupaten Paser.

  Secara umum, kawasan cadangan tapak adalah tanah milik negara. Dulu ada juga orang mendudukinya menerusi proses transmigrasi dari Pulau Jawa, jadi statusnya masih tanah negara. Ada juga tanah milik persendirian, tapi jumlahnya sangat kecil. Tidak ada masalah. Penduduk asal tempatan adalah selamat.

S:  Bagaimana bandar kecil seperti Kuching dan Miri mendapat tempias?

J: Saya kira kesan ekonominya pasti ada. Dekat perhubungan kita dengan Miri, Labuan, Kota Kinabalu dan Kuching. Memang akan ada kesan positif. Pasti mereka senang hati, kan kita ini satu rumpn, rumpun Melayu.

S: Perhubungan melalui jalur darat seperti kereta api?

J: Itu harus kita bangun di seluruh Kalimantan. Harus ada connecting seluruh Kalimantan, dari Utara, Timur, Selatan, Tengah dan Barat, sampai ke Kuching (Sarawak) dan Kota Kinabalu (Sabah). Ini sesuatu yang amat bagus sekali.

S: Aspek keselamatan termasuk isu penyeludupan dan pemerdagangan?

J: Tentu saja ini diberi perhatian. Namun ini perkara biasa berlaku, ada masalah illegal akan datang bersama yang legal. Ada positif dan negatif, tapi biarlah jangan banyak yang negatif.

S: Bagaimana sumber dan kekuatan ekonomi Kaltim, jangkaan pendapatan perkapita apabila dibangun ibukota baharu?

J:  Sumber ekonomi kita adalah dari daya alam, misalnya arang batu, minyak sawit, minyak dan gas, sama seperti Malaysia. Pendapatan perkapita perkiraannya berbeda. Kalau dihitung dari segi pendapatan dan penghasilan, perkiraan adalah subjektif. Kalau ikut perhitungan seluruh negara, pendapatan perkapita sekitar 4,000 dolar setahun. Di Kalimantan Timur ini, besar juga, cuma pendapatannya dibahagi mengikut jumlah penduduk.

__alt__

  Bila sudah jadi ibukota, pendapatan perkapita juga akan berubah. Saya yakin dan pasti. Cuma kadar dan jangkaannya tidak bisa kita sebutkan.

S: Sudah berapa kali ketemu Presiden membicara soal perpindahan ini?

J:  Ya, sering ketemu Presiden, Beberapa kali. Perbincangannya panjang. Memag ada rahsia yang tidak bisa dipublikasi. Antaranya di mana koordinat tepat lokasi. Tapi seperti yang sudah disebut oleh Presiden, letaknya adalah di antara Kutai Kertanegara dan Penajam Paser Utara. Kawasan Kutaia itu luas, begitu juga Penajam juga luas.

  Ibukota Jakarta sekarang luasnya sekitar 60,000 hektar dan kalau ibukota baharu ini lebih kurang 250,000 hektar, empat kali lipat luas Jakarta. Inilah kawasan yang akan kita bangunkan di sini.

S: Persediaan menampung keperluan lapangan terbang?

J: Kita sudah ada dua lapangan terbang antarabangsa. Yang perlu adalah diperbesarkan saja bangunan terminal, pemanjangan landasan dan sebagainya, baik di Balikpapa mahupun di Samarida. Saya difahamkan, Kementerian Perhubungan sudah menyediakan design untuk pembangunan kedua-dua lapangan terbang, menjadikannya lebih cantik terutama di Samarinda ini. Yang pasti, kedua-dua lapangan terbang ini statusnya antarabangsa.

S: Keseluruhannya, apa harapan Bapak Gubernur untuk ibu kota baharu ini?

J: Ia satu perubahan besar untuk Kaltim. Ya, kami sudah menyiapkan untuk koordinasi dengan dua pemerintah di Balikpapan dan Samarinda,  termasuuk juga Kabupaten Kutai dan Kabupaten Penajam, kerana ini daerah yang menjadi terdampak akan menerima impak besar migrasi dan urbanisasi. Kita bahas bersama, evaluasi tata ruang kerana ini akan pasti membawa kerancakan kepada kegiatan masyarakat, soal perpindahan dan sebagainya. Pastinya, ini sesuatu yang cukup besar lagi bermakna.