Anda di sini

Menjadi Pekerja Berwawasan

 

Pernahkah anda memulakan langkah dengan penuh semangat, nyala rasa dan gelojak jiwa, namun tidak lama kemudian anda dapati diri mula goyah apabila perjalanan anda baru sampai separuh?

Boleh jadi anda terlibat dengan pekerjaan baharu, perniagaan baharu, atau projek baharu yang membuatkan anda anda rasa betul-betul seronok. Anda bermula dengan semangat yang membara, dengan hati yang tulus, anda percaya ini jalan yang terbaik, dan bersedia untuk berhempas-pulas bagi menggapai matlamat.

Saat ini, anda merupakan seorang pekerja berwawasan dengan semangat yang meluap-luap, dan tiada apa pun yang dapat menghalang anda daripada meneruskan langkah.

Namun dalam perjalanan, ada sesuatu telah berubah. Perkara yang dijangka tidak berjalan seperti yang dirancang. Kekecewaan mula melanda. Anda gagal memenuhi jangkaan. Ramai yang sudah berhenti berharap pada anda. Kata mereka, benda yang andacadangkan sukar dilaksanakan. Anda dibanjiri dengan keraguan dan persoalan. Anda cuba bertahan, namun segala macam kata-kata yang melemahkan semangat terlalu berat untuk anda pikul.

Tanpa anda sedar, anda sudah kehabisan tenaga dan akhirnya berubah menjadi pekerja ikut jam.

Pekerja berwawasan berbanding pekerja ikut jam

Kebanyakan kita pernah merasa kedua-duanya, sama ada menjadi pekerja berwawasan sebelum menjadi pekerja ikut jam atau sebaliknya. Namun apakah perbezaan sebenar antara kedua-duanya?

 

Berkaitan: 10 Tip Kepimpinan Bagi Bakal Warga Pekerja

Tidak kira setakat manapun perjalanan anda, berikut merupakan tiga aspek untuk membantu anda berusaha dengan lebih gigih untuk menjadi seorang pekerja berwawasan.

1. Nyala rasa: Semarakkan semula semangat

Salah satu perkara yang amat penting untuk dilakukan saat anda kehabisan tenaga adalah mengambil masa rehat untuk menyemarakkan semula nyala rasa anda.

Apakah yang mendorong anda? Apakah benda yang anda benar-benar suka lakukan? Sekiranya masa dan wang tidak menjadi penghalang, apakah yang selalu anda impikan?

Bill Butler pernah berkata,

“NYALA RASA MERUPAKAN NAFAS BAGI JIWA.”

Nyala rasa ialah perkara yang anda selalu fikirkan apabila anda bangun dari tidur pada pagi hari dan sebelum anda melelapkan mata pada waktu malam. Hal ini yang sentiasa menyemarakkan semangat dan menjadi pemacu kehidupan anda. Nyala rasa menjadikan kita tidak mudah berpuas hati dengan pencapaian cukup makan, serta tidak gentar untuk mencuba sesuatu yang baharu.

Nyala rasa tidak menerima alasan seperti kurang pengalaman. Ada benda memerlukan kita untuk mengambil risiko dan ada kalanya kita kena berani mati. Kita tidak bergantung pada pandangan orang lain terhadap diri, atau kita tidak mudah berpaling tadah apabila insan lain tidak bersetuju. Nyala rasa menjadikan kita dapat melihat visi dengan jelas, dan menjadi faktor penolak yang mendorong kita menterjemahkannya melalui tindakan.

Adakah anda sudah menemui nyalarasa anda?

2. Tujuan: Ketahui sebab di sebalik sesuatu

Sekiranya nyala rasa ialah daya penggerak di sebalik sesuatu visi, maka tujuan merupakan hala tuju ke arah visi. Kedua-duanya bagaikan aur dengan tebing.

Pengarang dari Amerika iaitu Thomas Dexter Jakes pernah berkata:

“JIKA ANDA BELUM KETEMUI TUJUAN HIDUP, CARILAH NYALA RASA DIRI. KERANA NYALA RASA BAKAL MEMBAWA ANDA KE ARAH TUJUAN HIDUP.”

Pekerja berwawasan bukan sekadar melaksanakan tugasan atas arahan, mereka melakukan sesuatu kerana mereka benar-benar percaya dengan tugasan tersebut. Mereka memandang kerja mereka melebihi tugasan yang diberikan dan dari hati nurani mereka sedar hikmah di sebalik kerja yang  dilakukan mereka. Pekerja berwawasan memiliki tujuan yang tersemat dalam jiwa sehinggakan tugasan yang dilakukan tidak dirasakan sebagai rutin, sebaliknya kerja tersebut dianggap sebagai hasil tujuan daripada kepercayaan yang ditanamkan.

3. Ketekunan: Habiskan perlumbaan

Sekalipun seseorang memiliki nyala rasa dan tujuan seperti yang dinyatakan, ini tidak bermakna kita boleh goyang kaki semasa melalui liku-liku perjalanan. Kita tidak boleh lari daripada cabaran dan masalah, dan akan tiba detik kita hanya mahu menyerah dan angkat bendera putih. Inilah saat tujuan dan nyala rasa kita benar-benar diuji, tetapi saya selalu terkenangkan kata-kata daripada Friedrich Nietzsche:

“INSAN YANG MENGETAHUI TUJUAN SEBENAR KEHIDUPAN MAMPU MENANGGUNG SEGALA MACAM PERKARA.”

Pekerja berwawasan mampu bertahan melalui perit getir kehidupan kerana mereka memiliki tujuan yang kukuh dan nyala rasa untuk diperjuangkan. Untuk memulakan langkah kita memerlukan kepercayaan, namun untuk mengakhiri perjalanan ini kita memerlukan kesetiaan yang utuh. Moga-moga kita semua terus tekun berlumba, dan akhirinya sebaik mungkin.

Sumber
Sumber